4 Gaya Berjalan Mencerminkan Kepribadian Seseorang

Seperti halnya pakaian yang dikenakan atau cara berbicara, gaya berjalan juga mencerminkan kepribadian Anda.

Para peneliti asal Swiss dan Inggris menemukan, orang kerap membuat penilaian konsisten dari cara berjalan, namun penilaian tersebut mungkin sering tidak tepat.

"Kesan seseorang dari cara berjalannya lebih kuat daripada kenyataannya," ujar John Thoresen, doktor dari Durham University.

Menurut Patti Wood, pakar bahasa tubuh dan penulis buku Snap: Making the Most of First Impressions, meskipun kepribadian tak selalu bisa dinilai dari luar, namun ada beberapa kategori luas yang menunjukkan jenis kepribadian seseorang, salah satunya lewat gaya berjalan.

Kebanyakan cara berjalan orang merupakan kombinasi dari kategori-kategori ini, meski ada satu cara jalan yang benar-benar dominan.

Nah, ingin tahu kepribadian dari cara berjalan? Berikut empat kategori besarnya.

4 Gaya Berjalan Mencerminkan Kepribadian Seseorang

1. Si Penyetir

Berjalan dengan cepat dan fokus, terkesan seperti ia harus segera pergi ke suatu tempat dan tahu apa yang harus ia kerjakan di sana. Menurut Wood, jika si penyetir bertabrakan dengan orang di jalan, ia akan merasa sangat terganggu. Si penyetir juga terbiasa melakukan multitasking saat berjalan, misalnya sambil berkirim pesan atau menelepon.

Wood mengatakan, orang dengan cara berjalan seperti ini akan dinilai sebagai orang yang fokus, namun dingin dan sulit didekati. Inilah yang mengakibatkannya sulit dekat dengan rekan kerjanya.

Ia menyarankan supaya si penyetir berusaha menurunkan kecepatan jalannya dan lebih banyak menyapa, memberikan senyum, dan melakukan kontak mata dengan orang-orang yang ia lewati. "Sekali-kali berhenti untuk mengucapkan salam juga tidak masalah," kata dia.

2. Si Pengoreksi

Bertolak belakang dari si penyetir, si pengoreksi cenderung berjalan lambat dan berhati-hati. Mata si pengoreksi saat berjalan akan lebih banyak melihat ke arah kaki dan tanah. Ia juga cenderung berjalan di pinggir agar tak mengganggu jalan orang lain.

Kebanyakan orang berpikir si pengoreksi adalah penyendiri dan peragu. Orang juga menilai ia adalah orang yang introvert dan pemalu sehingga sulit didekati.

Wood menyarankan supaya si pengoreksi lebih membuka matanya dan lebih percaya diri. Si pengoreksi juga perlu untuk banyak berjalan dan berbicara dengan rekan kerjanya. Jika perlu berjalanlah berdampingan sambil bicara untuk melatih rasa percaya diri.

3. Si Pemberi Pengaruh


Ia berjalan lebih cepat, meskipun tidak secepat si penyetir, langkahnya ringan dan berenergi. Ia terlihat menyukai gerakan tubuhnya saat berjalan dan terlihat dekat dengan orang-orang yang dilewatinya. Ia juga gemar tersenyum, melambaikan tangan, dan berteriak. Dadanya membusung, bahunya tertarik, kepalanya tegak.

Orang menilainya menyenangkan dan berkarisma, namun kadang berlebihan. Maka Wood menyarakankan kepada si pemberi pengaruh supaya mengurangi kecepatan berjalannya, pelajari lagi gerakan tubuh dan antusiasme diri sendiri dari waktu ke waktu.

"Ketahuilah situasi saat Anda berjalan. Perlukah saat itu "menunjukkan diri" atau tidak," kata dia.

4. Si Pendukung

Berjalan dengan kecepatan sedang dengan postur yang santai. Langkahnya halus, tidak cepat, gesturnya ringan dan tidak berlebihan. Orang akan berpikir ia orang yang fokus terhadap tugas. Namun sesekali ia perlu menunjukkan dirinya pada orang. Wood mengatakan, si pendukung perlu berjalan sedikit lebih cepat dan katakan pada diri sendiri tujuan dari berjalan.

sumber:
health.kompas.com

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "4 Gaya Berjalan Mencerminkan Kepribadian Seseorang"

  1. aku kadang cepat kadang lambat, itu bagaimana cak?

    ReplyDelete
  2. saya ngertinya membedakan langkah kaki berdasarkan tebal tipisnya kantong mas hehe..

    ReplyDelete

Labels