Alasan Kenapa Manusia Tidur Miring Kiri Kanan

Pada waktu tidur, tidak semua orang pendiam.

Beberapa orang ada yang tampak kurang tenang dalam tidurnya, sehingga berguling ke kanan ataupun ke kiri tanpa disadarinya. Apa alasannya seseorang berguling ke kanan atau ke kiri dalam tidurnya?

Berguling saat tidur memang tampaknya seperti sesuatu yang remeh. Namun sepertinya hanya sedikit yang tahu bahwa gerakan berguling merupakan gerakan dasar manusia.

Dr. Harriet Hiscock, seorang pakar tidur anak di Royal Children's Hospital Melbourne mengatakan, bayi mulai berguling saat usianya empat bulan.

Sebelumnya, mereka belum mampu melakukannya karena belum cukup kuat dan belum mampu mengkoordinasikan anggota-anggota tubuhnya satu sama lain dengan baik.

Menurutnya, berguling adalah tonggak perkembangan. Sebab dengan aktivitas itu, bayi akan mulai belajar untuk melakukan aktivitas lainnya, yakni merangkak. Dia berpendapat bahwa berguling pada saat tidur pada anak-anak maupun orang dewasa berhubungan dengan masalah kenyamanan.



"Jika anda hanya berbaring di posisi yang sama sepanjang malam, anda mungkin bisa menderita kaku sendi dan memiliki masalah dengan kulit," kata Dr. Hischock, seperti dilansir laman ABC.net.au, Selasa (6/5).

Terkait pendapat itu, Dr. Peter Roessler dari Australian and New Zealand College of Anaesthetists, menyatakan persetujuannya. Dia mengatakan bahwa bergerak pada saat tidur merupakan mekanisme perlindungan untuk mencegah masalah akibat tekanan yang berkepanjangan, misalnya berkurangnya aliran darah ke bagian-bagian tertentu.

Karena itulah ketika ada pasien yang lumpuh dalam waktu lama, maka perlu dilatih bergerak untuk mencegah adanya luka tekanan.

Dr. Roessler menduga seseorang yang berguling pada saat sedang tidur bisa juga terjadi sebagai respons atas rasa sakit yang dirasakannya. Ini mirip dengan seseorang yang duduk dalam satu posisi dalam jangka waktu lama. Dalam waktu tertentu, seseorang mungkin bisa mentolerir posisi duduk yang berkepanjangan itu.
Namun di satu waktu, yang bersangkutan perlu untuk bergerak. "Saya menduga itu mungkin semacam respons, dan itu terjadi bahkan ketika kita sedang tidur," kata Dr. Roessler.

Kapan umumnya seseorang mulai berguling pada saat sedang tidur? Aktivitas itu umumnya dilakukan pada saat seseorang berada di tahap tidur dalam. Untuk diketahui, pada saat seseorang tidur akan melewati beberapa fase seperti tahap tidur ringan hingga tidur dalam.

"Berguling dan gerakan lain tidak terjadi pada saat seseorang berada pada fase tidur ringan," kata Dr. Hiscock.

Ketika seseorang berada dalam fase tidur REM, maka yang bersangkutan cenderung bermimpi dan tubuhnya menjadi semi-lumpuh. Pada saat itu, dia tidak berguling. Pada saat itu, ada kemungkinan mengalami masa bangun singkat (mini arousal) yang bisa terjadi setiap enam sampai delapan menit.

Bangun singkat biasanya hampir selalu dikaitkan dengan beberapa gerakan tubuh seperti menendang atau berguling. Kadang dalam periode bangun singkat ini, saat ada orang lain yang masuk ke kamar, anda bisa saja bangun. Namun jika keadaan lingkungan tidak mendukung untuk bangun, maka anda akan kembali tidur.

sumber:
jpnn.com

Subscribe to receive free email updates:

3 Responses to "Alasan Kenapa Manusia Tidur Miring Kiri Kanan"

  1. Subhanallah... ternyata oh ternyata sunnah Rasulullah banyak manfaatnya...

    ReplyDelete
  2. tidur nyenyak menjadi dambaan setiap orang apalagi ketika tidur itulah regenerasi sel yang rusak terjadi

    ReplyDelete
  3. Kalau saya sih udah kebiasaan kali ya, jarang tidur telentang kalau saya :D

    ReplyDelete

Labels