Bahaya Insomnia Pada Remaja Tingkatkan Resiko Stroke

INSOMNIA ternyata tidak sekadar mengganggu waktu istirahat dan tidur yang penting, tetapi juga bisa memicu masalah kesehatan yang lebih serius.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Taiwan menemukan bahwa insomnia bisa meningkatkan risiko stroke terutama pada remaja dan anak muda.

Hasil ini ditemukan peneliti setelah mengamati lebih dari 21.000 orang yang mengalami insomnia dan 64.000 orang yang tak mengalami insomnia. Semua partisipan sebelumnya tak pernah mengalami stroke atau memiliki masalah tidur lain seperti apnea tidur.
Setelah melakukan penelitian selama empat tahun, peneliti menemukan bahwa insomnia bisa meningkatkan risiko stroke pada seseorang hingga 54 persen. Risikonya bahkan lebih besar pada orang muda yang berusia antara 18 sampai 34 tahun. Mereka berisiko delapan kali lipat lebih tinggi terkena stroke jika mengalami insomnia.

Peneliti juga menemukan bahwa semakin parah insomnia yang diderita seseorang, maka semakin tinggi juga risiko stroke yang dimilikinya. Peneliti Ya-Wen Hsu dari Chia Nan University juga menekankan bahwa tingkat insomnia berpengaruh langsung terhadap risiko stroke.

Peneliti juga berpendapat bahwa insomnia dan stroke sebenarnya berada dalam siklus yang saling berhubungan. Keduanya bisa saling mempengaruhi. Bisa jadi insomnia meningkatkan risiko stroke. Atau sebaliknya, gaya hidup tidak sehat yang meningkatkan risiko stroke juga membuat orang mengalami insomnia.



Apapun itu, satu hal yang jelas adalah bahwa hal ini sangat berpengaruh terhadap orang muda dan remaja. Biasanya anak muda dan remaja meremehkan waktu tidur mereka dan sering begadang sampai malam. Hasil penelitian ini diharapkan mendorong anak muda agar memperhatikan kualitas dan waktu tidur mereka agar terhindar dari risiko stroke.

sumber: jpnn.com
editor: -

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bahaya Insomnia Pada Remaja Tingkatkan Resiko Stroke"

Post a Comment

Labels