Mata Minus Bisa Kembali Normal

Teknologi lasik (laser-assisted in-situ keratomileusis) seringkali menjadi andalan bagi orang yang tak ingin memakai kacamata. Kerap kita mendengar, mata yang minus, silinder, atau plus sekalipun dapat kembali nol berkat menjalani operasi lasik.

Namun ketika minus yang diderita sudah sangat tinggi, misalnya minus sembilan atau lebih dari 10, apakah teknologi lasik mampu membuatnya nol kembali?

Menurut dokter spesialis mata dari Jakarta Eye Center Setiyo Budi Riyanto, kemampuan operasi lasik untuk membuat nol kembali gangguan refraksi pada mata tergantung pada teknologinya.



"Semakin canggih teknologi lasik yang digunakan, semakin bisa memulihkan gangguan refraksi pada mata," ujarnya kepada Kompas Health, Kamis (26/6/2014) di Jakarta.


Kecanggihan teknologi lasik berhubungan dengan kemampuan menurunkan besarnya minus pada mata karena semakin canggih alat, semakin sedikit kornea mata yang dikikis. Artinya, semakin besar penurunan gangguan refraksi yang bisa dilakukan.

Gangguan refraksi merupakan gangguan anatomi mata yang membuat cahaya yang masuk ke mata tidak diteruskan tepat pada titik fokus. Inilah yang membuat penglihatan menjadi tidak fokus.

Sementara, operasi lasik pada prinsipnya mengikis kornea atau bagian terluar dari bola mata agar cahaya yang masuk ke mata tepat tiba di titik fokus. Semakin canggih teknologi lasik yang digunakan, semakin tipis kornea yang dikikis untuk mengurangi gangguan refraksi.





"Dengan teknologi yang lama, untuk mengurangi minus satu membutuhkan pemotongan hingga 20 mikron, sekarang hanya sekitar enam sampai 10 mikron saja," kata dia.

Kornea mata manusia rata-rata memiliki ketebalan sekitar 500 mikron. Saat dilasik, kornea perlu dibuat sayatan sedalam 110 mikron dan perlu disisakan 250 mikron. Berarti, "sisa" kornea yang bisa dikikis yaitu 140 mikron.

Misalnya, seseorang dengan minus sembilan tidak bisa menjadi pulih total dengan pemotongan 20 mikron untuk setiap minus yang dimiliki. Sementara, akan berbeda hasilnya jika pengurangan satu minus setara dengan pemotongan 6-10 mikron.

sumber:
health.kompas.com

Subscribe to receive free email updates:

3 Responses to "Mata Minus Bisa Kembali Normal"

  1. aku kadang pengin priksa apa mataku bermasalah atau tidak, tapi gak ada duit jadi ya sudah

    ReplyDelete
  2. Saya sering mengalami kekeringan pada mata entah apa karena terlalu lama depan komputer jadinya terasa perih. Setelah saya istirahat sejenak agar mata ini tidak tegang dan melanjutkan berkegiatan di depan komputer. Terima kasih sobat atas tambahan informasi diatas.

    ReplyDelete
  3. teknologi semakin canggih, cuman masalahnya masih terlalu mahal untuk rakyat kebanyakan

    ReplyDelete