7 Rasa Nyeri pada Bagian Tubuh Diagnosa dan Penanganan

Apakah ada bagian tubuh Anda terasa nyeri...entah itu di punggung, di paha dan bagian tubuh lain. Sebaiknya Anda mulai merasa khawatir dan jangan dianggap remeh karena bisa jadi membahayakan nyawa Anda. Yang paling sering dirasakan nyeri pada pria adalah nyeri di daerah punggung, seperti saaaya dahulu.

Kirain cuma pegal-pegal saja, namun ternyata saya yang mengidap batu ginjal dan kata dokter sangat berbahaya karena batunya meruncing dan bisa merobek bagian tubuh sebelah dalam.

Seringkali seseorang merasa terlalu takut untuk memeriksakan nyeri yang dialaminya ke dokter atau justru terlalu menyepelekan. Padahal ada beberapa jenis nyeri yang menandakan gejala penyakit serius dan perlu diberikan pengobatan sesegera mungkin.

Berikut 7 jenis nyeri yang sebaiknya segera anda periksakan ke dokter:


1. Nyeri punggung

Kondisi:

"Jika kondisi ini terjadi tidak setelah anda berolahraga, maka bisa menjadi tanda dari aneurisma," kata Sigfried Kra, MD, seorang profesor di Yale School of Medicine.

Menurut Sigfried, yang paling mengganggu adalah aneurisma perut, yang terjadi ketika aorta tepat di atas ginjal melemah.

Kemungkinan lain: Batu ginjal

Diagnostik: CT scan menggunakan intravena radiopaque dye untuk mengungkap ukuran dan bentuk aneurisma. Setelah dimensi ditentukan, dokter akan mengobatinya dengan obat tekanan darah atau operasi.

2. Nyeri mendadak pada pangkal paha

Kondisi: Kemungkinannya disebut sebagai torsi testis. Umumnya testis seorang pria melekat pada tubuh dalam dua cara, yaitu dengan spermatic cords (yang tersambung sampai ke dalam perut) dan sebuah struktur berdaging dekat skrotum.

Namun kadang-kadang dalam kondisi cacat bawaan yang juga sering terjadi, struktur ini menghilang. Hal ini memungkinkan salah satu dari spermatic cords menjadi bengkok dan memotong aliran darah ke testis.

"Jika segera diatasi oleh dokter dalam jangka waktu 4 hingga 6 jam, testis masih bisa diselamatkan. Tapi setelah 12 hingga 4 jam, kecil kemungkinan testis anda bisa terselamatkan," kata seorang urolog di University of Minnesota, Jon Pryor, MD, seperti dilansir laman Men's Health, Senin (6/1)..

Kemungkinan lain: Infeksi pada epididimis (tempat penyimpanan sperma).

Diagnostik: Pemeriksaan fisik, USG, pemberian antibiotik untuk menahan infeksi.




3. Nyeri kaki atau tulang kering

Kondisi: Bisa jadi merupakan tanda fraktur akibat stres pada tulang. Sama seperti semua jaringan lain di dalam tubuh, tulang terus-menerus beregenerasi sendiri.

"Jika anda melatihnya terlalu keras, tulang tidak memiliki kesempatan untuk menyembuhkan dirinya sendiri dan pada akhirnya menimbulkan fraktur stres," kata Andrew Feldman, MD, seorang dokter di New York Rangers.

Pada akhirnya, tulang kemudian bisa melemah secara permanen.

Diagnostik: Dokter akan menganjurkan anda untuk melakukan X-ray. Setelah ditemukan masalahnya, dokter akan memberikan pengobatan dan biasanya anda akan diminta untuk tidak berlari terlebih dahulu. Pada kasus terburuk, anda mungkin akan digips selama beberapa pekan.

4. Nyeri perut

Kondisi : Rasa sakit di perut bisa menjadi gejala dari appendicitis (radang usus buntu), pancreatitis (radang pankreas), atau radang kandung empedu. Tiga kondisi tersebut penyebabnya sama, yaitu adanya sesuatu yang telah memblokir organ-organ tersebut. Pemblokiran ini kemudian mengakibatkan infeksi fatal.

Diagnostik : Jika rasa sakit tersebut berada di posisi perut kanan bawah dan jumlah kadar sel darah putih anda meningkat, maka kemungkinan nyeri tersebut muncul akibat radang usus buntu.

Jika nyeri tersebut berada di posisi perut bagian atas dan disertai juga dengan peningkatan sel darah putih maka kemungkinan terjadi radang kantong empedu.

Dan jika nyerinya terjadi di bawah tulang dada dan enzim tertentu dalam darah meningkat, maka pankreatitis (radang pankreas) mungkin menjadi penyebabnya.

5. Nyeri dada

Kondisi: Ini bisa muncul akibat gangguan pencernaan atau masalah pada jantung.

"Bahkan jika durasinya sangat pendek, tetap bisa menjadi tanda sesuatu yang serius," kata John Stamatos, MD, direktur medis North Shore Services, Long Island.



Pembekuan darah mungkin telah bersarang di bagian menyempit dari arteri koroner Anda, sehingga menghambat aliran darah ke salah satu bagian jantung. Lima puluh persen dari kematian akibat serangan jantung terjadi dalam waktu 3 hingga 4 jam gejala awal. Periksakan segera jika terjadi nyeri di dada.

Diagnostik: Dilakukan pemeriksaan tes darah untuk penanda jaringan jantung yang rusak. Untuk pengobatan biasanya akan dilakukan angioplasti atau bedah bypass, bergantung pada diagnosis dokter.

6. Nyeri kaki disertai pembengkakan

Kondisi: Duduk di satu tempat selama 6 jam atau lebih akan membuat darah menggumpal di kaki bagian bawah (disebut juga trombosis vena atau DVT). Jika sudah parah, gumpalan yang cukup besar mampu menghambat pembuluh darah di betis, menghasilkan rasa nyeri dan pembengkakan.

Sering sekali, hal pertama yang anda mungkin lakukan adalah menggosok-gosok kaki. Padahal itu justru merupakan hal terburuk.

"Menggosok-gosok kaki dapat membuat gumpalan besar tersebut beralih ke paru-paru dan menjadi sangat membahayakan," kata Stamatos.

Diagnostik: Dilakukan venogram dan diperiksa dengan x-ray merupakan cara yang pasti untuk mendiagnosis DVT.




7. Nyeri saat buang air kecil

Kondisi:

"Kemungkinan terburuk dari nyeri saat buang air kecil adalah kanker kandung kemih," kata Joseph A. Smith, MD, Ketua Departemen Bedah Urologi di Vanderbilt University.

Merokok merupakan faktor risiko terbesar dari kanker ini. Jika dideteksi sedini mungkin, ada kemungkinan 90 persen bisa diatasi dengan baik.

Diagnostik: Tumor akan diobati dengan pembedahan, radiasi, atau kemoterapi.

Pada intinya, segera periksakan ke ahli medis kalau Anda mengalami hal-hal yang tidak nyaman pada tubuh. Semakin cepat maka akan lebih baik.

sumber:
jawa pos.

Subscribe to receive free email updates: