Kamis, 23 Februari 2012

10 Resiko dan Efek Negatif Bedah Caesar

Sudah pernah dengar kan yang namanya bedah Caesar atau sesar ini.
Sebenarnya operasi Caesar ini merupakan pembedahan besar yang dilakukan dari mulai dinding perut hingga rahim. Ngeri kan.

Tapi anehnya, jenis persalinan yang satu ini sangat disukai kebanyakan masyarakay awam yang berkantong tebal atau kaya raya. Apa tidak sebaiknya dilahirkan secara normal saja, begitu banyak alasan hingga mereka rela menyetor uang untuk bedah Caesar ini. Padahal kalau dipikir, orang jaman dahulu, kakek, nenek moyang kita tidak ada yang namanya bedah seperti ini, namun juga keadaan ibu bayi sehat-sehat saja.


Sebenarnya lagi, persalinan caesar itu boleh dilakukan apabila benar-benar membahayakan bayi, ibu ataupun keduanya jika persalinan normal dilakukan. Meski asalnya persalinan normal lebih bagus dan aman bagi ibu dan bayi.

Kebanyakan masyarakat memandang bahwa operasi caesar adalah cara yang aman dan efisien untuk melahirkan.
Bedah sesar lebih nyaman dan lebih dapat diperkirakan daripada melahirkan secara normal. Prosedurnya pun biasanya tidak sakit karena menggunakan bius.




Fakta inilah yang mendorong para ibu dan keluarga untuk memilih melahirkan secara sesar. Tapi...dari kacamata yang lebih cermat lagi, tampaknya kekurangan dan resiko utama yang membuat sesar pun sepantasnya dibatasi hanya untuk keadaan persalinan normal yang benar-benar tidak memungkinkan atau terpaksa.

Berikut ini Resiko dan Efek Negatif dari bedah Caesar.
  1. Munculnya masalah baru akibat pembiusan yang digunakan dan obat-obatan penghilang rasa nyeri pasca operasi.
  2. Meningkatnya resiko infeksi dan penggunaan antibiotik.
  3. Terjadi pendarahan yang lebih berat dan meningkatnya resiko pendarahan yang mengakibatkan anemia dan perlunya transfusi darah.
  4. Perawatan di rumah sakit dan di rumah lebih lama sehingga meningkatkan kebutuhan biaya hidup.
  5. Neyri luka caesar lebih lama daripada persalinan normal, sehingga akan memberatkan yang bersangkutan untuk merawat diri sendiri dan bayi.
  6. Timbulnya masalah jaringan parut pada luka bekas operasi.
  7. Kemungkinan terjadi masalah lain dalam tubuh, seperti lemahnya fungsi usus besar, kandung kemih, otot V rahim dan resiko pembentukan bekuan darah kaki dan panggul.
  8. Meningkatnya resiko masalah pernafasan dan temperatur untuk bayi yang baru lahir.
  9. Potensi kemadulan yang lebih tinggi daripada wanita dengan melahirkan pervagina.
  10. Peningkatan resiko plascenta yang tertahan pada kehamilan berikutnya, serta kemungkinan besar dalam persalinan berikutnya juga akan melakukan caesar lagi.
Pada saat membuat keputusan untuk melahirkan secara caesar, keluarga, dokter harus menimbang semua resiko dan manfaat yang akan ditimbulkan pasca pembedahan. Resiko bedah sesar dainggap pantas dilakukan jika melahirkan secara pervagina akan membahayakan ibu dan bayi.

27 komentar:

  1. Wah seren juga efek, mudah-mudahan kalo punya istri melahirkan dengan normal...

    nice info kawan

    BalasHapus
  2. saya sendiri pun ngeri bila fikirkan bersalin cara bedah. tapi sudah suratan.. bayi ke tiga perlu dibedah lantaran air ketuban sudah kering tetapi bukaan masih belum cukup utk bersalin normal sedangkan sudah sehari semalam menunggu... bimbang bayi lemas.. jadi doktor sarankan bersalin cara caesar... ikut perbandingan.. lebih perit bersalin caeser berbanding bersalin normal.. ye betul.. waktu bersalin tidak terasa.. tp selepas bius habis itu yg paling siksa..

    BalasHapus
  3. kirain operasi caesar lebih aman gan, ternyata ,.... hemm ada juga bahayanya

    BalasHapus
  4. Yang lebih diperhatikan lagi bahwasanya ikatan bathin antara si ibu dan si anak akan kurang disebabkan si ibu tidak merasakan kesakitan ketika seharusnya persalinan normal dan ketika si anak sudah lebih besar perhatian si ibu terhadap anak yg lahir cesar jg kurang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata siapa,...sok tau,..tuh

      Hapus
    2. Ciyus?miapa?
      Jgn sotoy deh..mending d atur kalo mw ngoMong gorila ajah syng sm induk x..ms manusia kalah sm binatang..sadis bro statement mu bikin gw gedek bcx..perlu tw gw secar ..

      Hapus
  5. gtw y a gan .... mudah mudahan kelak bila Allah ngasih Jodoh dan anak , proses persalinannya Lancar ....amin

    BalasHapus
  6. Nice share sob! bermanfaat bgt

    BalasHapus
  7. info yang sangat berguna sobat, terimakasih sudah berbagi ilmu dengan kita semua

    BalasHapus
  8. yang namanya alami itu begitu agung, namun banyak faktor yang menyebabkan harus caesar terutama perilaku kita sendiri

    BalasHapus
  9. Mudah mudahan dijauhkan dari bedah caesar.

    BalasHapus
  10. Assalamu'alaikum
    Ada award persahabatan. moga sudi menerima
    tengkyu..

    BalasHapus
  11. huum cesar itu sakitnya kerasa belakangan dan masa penyembuhan & pulihnya makan waktu, great gan info yang sangat bermanfaat
    follow back ya

    BalasHapus
  12. kaum ibu sekarang sudah banyak yang lebih memilih operasi caesar meski bisa melahirkan dengan normal..apalagi yang merasa punya banyak duit.. alasannya lebih mudah tidak setengah mati mengejan..dan konon katanya organ kewanitaannya tetap terjaga elastisitasnya :-)

    BalasHapus
  13. Betul sekali.. Orang2 dulu saja bisa melahirkan tanpa operasi caesar, mengapa orang sekarang banyak yang suka cara ini meskipun dokter bilang bisa melahirkan dengan normal.

    BalasHapus
  14. Kebanyakan orang kaya yang melakukan itu pengennya anaknya lahir ditanggal yang mereka pengen cak, misal pas sama hari besar tertentu :) padahal klo bisa normal ngapain mesti sesar haha... :)

    OOT: cak mau tanya, blogmu sing iso dikoment cuma yang ini toh???

    BalasHapus
  15. Mugkin
    karna tekanan darah tinggi yg
    Membuat oprasi cecar dilakukan

    BalasHapus
  16. beneer banget, kalau caesar tuh banyk efeknya. kayak aku nich yang barusan caesar akhir bulan lalu. sampe skrng kok nggak ngerasa pipis yah. apa ini yang dibilang efek negatif caesar dengan melemahnya fungsi kandung kemih? kira2 harus gimana ya? idih2 jadi takut nich....................

    BalasHapus
  17. sepertinya ibu-ibu kebanyakan ingin normal deh tp karna kondisi yg tdk memungkinkan Dokter menganjurkan sesar seperti pengalaman saya sudah induksi bukannya mules malah muntah-muntah yang mengakibatkan kondisi jadi lemas dan kalo dipaksakan normal takut tidak kuat ngedennya.

    BalasHapus
  18. pada dasarnya, operasi sesar hanya dilakukan utk bumil yg mengalami gangguan trtntu...zaman dulu pun byk ibu melahirkan normal yg meninggal, namun blm diketahui penyebabnya krna kcanggihan teknologi mungkin blm brkembang di ngra kt saat itu...namun kini stlh melalui pnelitian, tyt utk bbrp kasus trtentu mmg "mau ga mau" hrs dilakukan scr sesar utk menyelamatkan keduanya (baik ibu maupun bayi)
    kecuali utk ibu2 yg berkeinginan mlahirkan sesar mskpn tdk mngalami mslh trtntu dlm prsalinan, ibu2 lain pst jg mnginginkan mlahirkan scr alami...selain krna biaya yg dbthkan relatif sdikit, resiko yg dirasakan pun minim...
    selain krna keinginan pribadi dari para ibu dan bbrp gangguan yg ada, operasi sesar pun kini banyak dilakukan para dokter hanya utk hal2 yg bersifat komersial (dagangan)...hal inilah yang sangat memprhatinkan, mengingat kondisi bumil dan bayi sehat tp para dokter mncari2 masalah hanya agar pasien mlakukan tindakan SC tersbut..demi utk mendapatkan uang..

    BalasHapus
  19. ternyata bedah caesar sangat berbahaya... emang yang paling bagus dengan melahirkan normal

    BalasHapus
  20. Memang lebih gampang melahirkan normal,tpi apa mau d kata,anak ku yg ke 4 hrs caesar,karna bayi nya sungsang dan uda memasuki bln ke 10,blm jg ada tanda2 mau melahir kan,tp sekarang setelah 20 bln setelah caesar sy mengalami sakit d perut yg bekas d caesar tu skt,
    Bahkan sulit tuk jalan.

    BalasHapus
  21. maunya normal tp apa daya anak pertama dipaksa normal malah keracunan ketuban terkena lambung musti rawat 5 hari,alergi berat semua antibiotik alergi pain killer juga, hingga anak kedua dan ke 3 sesar semua akhirnya steril jln satu2nya...supaya ga hamil lg.. memang lebih bagus normal tp sesar jln terkahir di ambil dokter untuk keselamatan ibu dan anak..

    BalasHapus
  22. klo saya sih baikan melahirkan biasa saja dari pada cessar

    BalasHapus
  23. Sebenarnya lahiran cesar atau normal itu sama aja, sama2 sakit,dan perjuangannyapun sama.. Saya juga lahiran ank pertama cesar krn udh 42 minggu Ъќ>:/ mules2,akhr'y hrs cesar buat nyelametin bayinya.setiap ibu pst menginginkan lahir normal cm ad faktor2 trtentu Ɣªήğ hrs jd cesar lahirannya,kecuali mgkn buat ibu2 Ɣªήğ byk duit kali y pgn praktis lahirannya.cesar atau normal sama aja Ɣªήğ pntg selamet n sehat ibu dan bayinya,n Ɣªήğ pst itu smua udh jalanNya udh ϑî atur sm ALLah SWT.cesar atau normal te2p kasih syg ibu sm anak itu melekat n dkt,Ъќ>:/ ngaruh krn lahirannya cesar.

    BalasHapus

Stop Spam, Stop Iklan Apapun
Tanpa Moderasi, Tanpa Verifikasi Kata, Komentar Langsung Tampil

Label

Berita