Cara Tepat Memilih Susu Formula

Selain usia, memilih susu formula juga harus disesuaikan dengan kondisi balita, apakah mereka alergi terhadap susu lemak hewani atau tidak. Yang harus diketahui, susu hanyalah salah satu pelengkap gizi, bukan pengganti makanan. Karena itu, saat anak kurang asupan makanan, hanya dengan memberikan susu bukanlah solusi yang tepat.


Munculnya informasi susu formula berbakteri bebarap waktu yang lalu, sempat membuat orang tua bingung dalam memilihkan susu terbaik untuk buah hatinya. Yang pertama kali harus diperhatikan adalah jangan menjadikan susu formula sebagai pengganti ASI, tetapi sebagai pendamping ASI. Dengan demikian, gizi anak tidak hanya bergantung pada susu formula, tetapi pada kualitas air susu ibu.


Untuk pemberian awal, memberikan susu formula dengan asupan gizi yang tidak terlalu kompleks, karena bayi sudah mendapatkan gizi dari ASI serta makanan pendamping. Ibu juga harus tetap memperhatikan kualitas ASI-nya, dengan mengkonsumsi makanan dengan gizi seimbang.




Sesuaikan Usia.
Hal pertama yang harus menjadi perhatian dalam memilih susu formula adalah tingkat usia bayi. Sesuaikan tingkat usia bayi yang pada umumnya dibagi menjadi 2 macam, 0-6 bulan dan 6-12 bulan atau susu formula lanjutan.
Pada umumnya bayi 0-6 bulan, sistem pencernaannya belum sempurna. Sedangkan pada usia di atas 6 bulan, mayoritas sudah mulai membaik dan bahkan sudah mulai diberi makanan tambahan. Dengan perbedaan dan permasalahan tersebut, kandungan gizi pada susu formula untuk kedua kelompok usia itu pun disesuaikan.

Hal kedua yang harus diperhatikan adalah terdapat 3 jenis susu formula bila dilihat dari tingkat alergi bayi terhadap susu formula.
Tiga jenis tersebut adalah:
  • Formula Biasa.
  • Susu Kedelai.
  • Susu Elemental.


Jika si kecil ketika dicoba pada salah satu susu formula yang menjadi pilihan kita dan tidak ada masalah seperti alergi, maka bisa dikatakan bahwa s kecil bisa mengkonsumsi susu formula biasa yang terbuat dari susu sapi dan telah ditambahi aneka zat gizi (fortifikasi) untuk mendekati karakteristik gizi ASI dan angka kecukupan gizi bayi.

Jika si kecil mengalami masalah dengan susu formula biasa, pada umumnya dokter akan menyarankan kita untuk menggunakan susu formula yang terbuat dari kacang kedelai. Hal ini terjadi pada bayi yang mengalami alergi terhadap lemak dalam susu sapi. Susu kedelai memiliki kandungan lemak lebih rendah dan nilai biologisnya lebih rendah sehingga lebih lama untuk diserap tubuh.




Namun jika si kecil masih juga bermasalah dengan susu formuila biasa (dari susu sapi), atau pun susu formula dari kacang kedelai, maka si dokter biasanya akan menyarankan kita untuk menggunakan susu elemental atau susu formula hidrolisa kasein. Susu ini pada dasarnya adalah susu formula yang kandungan lemaknya diperkecil, namun zat gizi yang lainnya diperbanyak.

Susu Bukan Pengganti Makanan.
Pada anak yang kurang makannya, biasanya lebih cenderung langsung diberi susu sebagai pengganti. Hal tertsebut sangat tidak dianjurkan karena pada anak balita harus diberi makanan yang harus lebih bervariasi dalam bentuk, rasa dan bahan.
Berbagai merk susu balita yang dijual di pasaran hampir sama komposisinya, dan kebanyakan hanya beda pada rasa.

Komposisi yang harus dipenuhi pada susu balita adalah:
  • Protein harus tinggi.
  • Kalsium.
  • Lemak seimbang dengan protein.
  • Karbihidrat.
  • Vitamin dan mineral.

Susu Kental Manis.
Ada orang tua yang memberi balitanya susu kental manis sebagai pelengkap makanan. Padahal susu kental manis bukanlah susu untuk balita, susu kental manis lebih tinggi karbohidratnya dan lebih sedikit kandungan protein dan kalsiumnya, apalagi menjadikan susu kental manis sebagai pengganti makanan.

Subscribe to receive free email updates:

32 Responses to "Cara Tepat Memilih Susu Formula"

  1. wah info tepat nih n sungguh barmanfaat sekali... :)

    ReplyDelete
  2. wah info yang sangat berguna sobat terima kasih udah sharing disini

    ReplyDelete
  3. konon katanya susu formula itu udah nggak baik buat manusia, bener gak? soalnya saya baca buku yang judulnya Miracle Enzyme

    ReplyDelete
  4. wah manteb, djamin gk ad bakteri kasazaki(maaf kalo salah nulis)
    mas link uda nempel d sidebar pasang balik d sidebar :D

    ReplyDelete
  5. Bs buat referensi ntar kalo udah pny baby heheBs buat referensi ntar kalo udah pny baby hehe

    ReplyDelete
  6. tugas malem..ya bikin susu..u/balitaku, kan jadi ati2 deh

    ReplyDelete
  7. info yang berguna untuk kedepan bila punya baby,, trims info nya ^^

    ReplyDelete
  8. Bagaimanapun Asi asupan terbaik bagi buah hati, Masukan bermanfaat bagi para ibu muda dan yang mau menjadi ibu.

    ReplyDelete
  9. Terimakasih infonya gan... ini bisa jadi modal untuk ane nantinya kalau sudah berumah tangga :D

    ReplyDelete
  10. Anak saya masih minum pake susu botol, dari kecil juga masih pakai susu formula. Soalnya ASI nya aga susah gan.

    ReplyDelete
  11. Mantap ... saya dapat pengetahun baru nih tentang susu formula yang sempta dikabarkan berbakteri ...

    ReplyDelete
  12. Woaaaaah untuk susu saya masih yang alami *lho
    Informasinya coool sob B)

    ReplyDelete
  13. KOmposisi bisa dilihat pada label, tetapi apakah itu informasi bisa menjamin ya sob???

    ReplyDelete
  14. Info bagus gan, memang harus selektif dalam memilih susu apa lagi banyak yang tidak jelas gan kandungannya

    ReplyDelete
  15. wih, jadi ada gambaran nih sob. kan baru kemarin aja ada isu virus susu formula.

    wih, jadi ada gambaran nih sob. kan baru kemarin aja ada isu virus susu formula.

    ReplyDelete
  16. kalo minum susu jadi segar n semangat hehehe

    ReplyDelete
  17. belum punya baby,,
    tapi bolehlah, buat konsumsi sendiri,,

    hehehkkeeyyy

    ReplyDelete
  18. mau diganti susu coklat anak saya ga mau mas, katanya rasanya aneh

    ReplyDelete
  19. Wah.. mantap infonya sobat :) terimakasih

    ReplyDelete
  20. Penggunaan Susu Formula adalah langkah kedua setelah Pemberian ASI mengalami masalah.. Karna ASI tlh mencukupi dalm kebutuhan Gizi bayi,, selain itu juga ada kandungan gizi ASI yg tak dimiliki oleh Susu Formula biasa..
    ^_^

    ReplyDelete
  21. ADA AWARD UNTUK ANDA MAS... MOHON DI TERIMA

    ReplyDelete
  22. infonya mantap nihh..
    buat referensi kalo punya ade baru XD

    ReplyDelete
  23. saya slalu menkonsumsi susu formula ini sob..

    ReplyDelete
  24. wah info yg bagus nih.. thanks ya..

    ReplyDelete
  25. useful tips nie gan kalo ane udah punya baby :D

    ReplyDelete
  26. mantab bro..
    lanjutkan :) :) :) :)

    ReplyDelete
  27. Ternyata susu formula banyak macamnya ya..
    berkunjung lagi setelah lama tidak berkunjung, makin mantap saja dengan info kesehatannya..

    ReplyDelete
  28. kalo yang namanya komposisi yang terkandung dalam susu saya kurang paham sob.

    kalo yang namanya komposisi yang terkandung dalam susu saya kurang paham sob.

    ReplyDelete
  29. wah mantep gan infonya walaupun lum punya anak hehe..

    ReplyDelete